Koneksi ohhhh koneksi


Hampir dua tahun gw bantu-bantu di Lab Komputer UPKFE ini. dari dulu sampe sekarang ada satu masalah yang nggak kunjung selesai atau terpecahkan atau ditemukan solusinya. Ketika gw masuk dulu tiga kekuatan besar masih tergabung dalam satu koneksi dengan pusat di Magister Akuntansi a.k.a maksi. mm dan Fakultas Ekonomi menggabungkan diri ke koneksi maksi, konon katanya karena MAKSI yang pertama kali investasi dibidang koneksi Internet. Jaman koneksi masih nggabung maksi dulu koneksi sering banget tiba-tiba putus dan putusnya nggak tanggung-tanggung, mending kalau sore atau jam 2 an gitu. Jam 10 pagi, pas lab baru penuh-penuhnya tau-tau mati, untuk waktu yang tidak ditentukan.

Kalau udah gini bisanya cuma nunggu dan nunggu, ya mau gimana lagi, sekali dua kali kami-kami ini turun ke RuangData(tm) untuk tanya ke dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa atau bidak-bidak yang ada disekitarnya, ya jawaban yang kami dapat tentunya jauh dari memuaskan, karena temen-temen yang lebih dulu mangkal di UPK udah terlalu sering tanya ke ruangData(tm) gw yang tanya kebawah, pertama-tama sama mas Wicak, tapi lama-lama gw disuruh turun sendiri. Pernah suatu hari koneksi tiba-tiba mati, ditunggu beberapa menit nggak nyala akhirnya gw turun, pas gw tanya gw dapet jawaban dari salah satu bidak “Oooo, barusan orang jogja ngecek mas, katanya jaringannya banyak virusnya, lha ini kabelnya tadi dilepas satu-satu, kalau kabel ini yang dilepas jadi lancar, mungkin ini kabel yang nyambung ke atas”. “Astaghfirullah….”, batinku, kenapa setelah dicabut atau sebelumnya nggak kabar-kabari dan setelah itu cek n ricek ke atas. kami yang diatas ini mbuka lab untuk melayani mahasiswa, jadi jangan seenaknya matiin koneksi gitu kan seharusnya, tapi waktu itu gw cuma bilang ok, terus gw keatas, meskipun setelah keatas ya gw numpahin kekesalan gw ke temen-temen yang ada dilab(jaman itu belum ada kantor coy!)

Gw lupa kapan tepatnya tapi akhirnya fakultas punya koneksi sendiri, awalnya masih seperti dulu, satu koneksi digabung untuk satu fakultas. mei tahun lalu, lab dapet proxy sendiri, jadi dipisah, katanya sih biar lebih termanage, waktu itu seinget gw dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa nggak ikut ngeset, entah dia belum mudheng apa gimana tapi alasannya sih dia nggak disuruh jadi biar konsultan aja yang ngeset, ya nggak lain nggak bukan si bald sama cungwa(No Offense about cungwa, gw punya beberapa kenalan cungwa yang sangat-sangat baik, Subhanallah deh pokoknya, sorry nggak akan gw sebut disini siapa, but I know you know who you are guys). waktu itu bosnya dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa menjanjikan, ummmm sebenernya mungkin bukan menjanjikan cuma bilang kalau proxy lab itu akan dialihkelolakan ke lab. jadi kami bisa ngatur proxy kami sendiri, meskipun nyatanya omdo. Seinget gw dari awal ada masalah koneksi ke aplikasi akademik yang nyata-nyata ada dijaringan lokal, tapi hal itu jadi lebih parah karena koneksi internet jadi pelan banget

yang lebih parah, gw nggak jelas bener ini ulah siapa, tapi naga-naganya sih cungwa sama bald, blacklist yang dipake squid itu nggak masuk akal alias konyol, bahkan pake banget, bayangin aja blogger sama blogspot, microsot, macromedia mosok masuk blacklist, yang bener aja. waktu itu gw mikir gimana biar bisa ngubah setting ni proxy, sampe akhirnya pada suatu hari gw dapet wangsit untuk pake single user mode, entah bald sama cungwa lupa atau sengaja gw nggak ngerti. dari mode itu I can do almost everything, tapi biasanya gw cuma ngehapus situs-situs baik untuk keluar dari blacklist. Unfortunately (dan jujur gw belum dapet jawabannya sampe sekarang) setiap server itu mati (just FYI, dulu listrik dikantor masih gabungan sama lab 2 kalau nggak salah, jadi sering mati-mati gitu) blacklist nya kembali seperti semula, jadi setiap server mati gw harus metani blacklist lagi dan lagi. waktu itu gw udah nggak peduli, gw udah mulai muak sama dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa tapi masih dalam batas toleransi yang gw punya dan FYI batas toleransi gw kepada seorang yang memiliki jabatan seperti dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa itu jauh diatas rata-rata, gw sangat sangat toleran dalam menghadapi dia.

Awal tahun ini akhirnya gw ngeganti mesin dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa yang jadi proxy server sama PC yang biasa gw pake mainan di lab, karena dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa nggak bisa nemuin dan nyelesaiin masalah koneksi yang pelan, entah karena enggak mudheng atau karena dia terlalu mudheng (baca: expert) jadi untuk hal-hal sesimple ini dia lupa, gw nggak ngerti, atau kalau dia menyelesaikan masalah koneksi ini keamanan server-server dibawah bakal terganggu gw juga gak tau. setelah itu lumayan lah, meskipun tetep kalau lagi peak koneksi ke aplikasi akademik lambat.

Sampe akhirnya bulan februari kemarin pas gw mau belajar ke jakarta, siang-siang pas gw mau siap-siap, koneksi tiba-tiba mati. pas gw turun dengan wajah innocent dia njawab sedang diperbaiki sama cungwa. waktu itu gw ndesak cepatan karena gw mau pergi tapi ternyata sampe beberapa hari kemudian masih mati(maap banget temen2 di lab, I have tried my best but dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa is sucks)

akhirnya waktu itu mas Dwi nemu cara koneksi langsung ke ……..(sorry ini IP lokal dan gw nggak yakin untuk menuliskannya disini). karena waktu itu mau KRS an akhirnya dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa mengalihkan koneksi ke koneksi utama fakultas(gabung lagi jo…..). waktu itu bener-bener asik, koneksi cepat tanpa hambatan. tapi pada suatu sabtu tiba-tiba koneksi dari telkom putus(dasar telkom!) Rian telpon dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa trus dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa dateng dan setelah itu dia malah ngutak-atik koneksi dibawah dan koneksi lab dikembalikan ke ………, seinget gw waktu itu dia bilang “untuk sementara aja kok”, tapi nyatanya udah….mungkin dua bulan ini pake koneksi …….. dasar….. tapi gw maklum dia kan bukan kesatria, karena seorang kesatria selalu menjaga janji dan omongannya, kalau bukan kesatria mau omdo seenak udelnya sendiri kan gpp

Entahlah bagaimana cara dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa, bald, sama cungwa berpikir tentang sebuah koneksi internet dan pelayanan, kalau cungwa sama bald gw rasa mereka terlalu techie sehingga nggak merasakan gimana rasanya jadi front liner yang menghadapi mahasiswa.

Sekedar Info tambahan, kenapa ya setiap kali dia-yang-mendapat-fasilitas-istimewa, cungwa sama bald ngajak rapat sama anak-anak lab selalu aja gw nggak ada di Semarang, dulu banget gw lagi dirumah, kemarin gw lagi dijakarta. entah memang disengaja atau tidak gw nggak tau, tapi kalau disengaja juga buat apa? ngapain gitu lho…..takut????????

2 thoughts on “Koneksi ohhhh koneksi

  1. o…..halah….halah….

    sabar tetep jadi no.1
    karena orang sabar berhati besar ??!!??lho!!
    jaka sembung makan sayur lodeh, ga nyambung deh……..

    btw,memang semua itu butuh perjuangan
    like what you say, klo Soekarno lurus-lurus saja
    mesti ga kan ada CSD(baca: soe hok gie) deh

  2. So you get the way bro😀,
    sorry take so long…

    So busy no time to doing naything than exam.
    But try the harder, our ****** step would be paid by the one you-know-when

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s